Thursday, 1 January 2015

Sekilas Cerita tentang Bakwan ~ Cara [Baru] Menikmati Bakwan




Bisa dibilang aku penyuka berbagai macam jenis gorengan. Dari mulai tempe goreng, pisang goreng, singkong goreng, hingga bakwan. Aku suka bakwan baik bakwan tauge, bakwan kubis, maupun bakwan jagung. Kadang aku membuat bakwan bersama ibuku kalau lagin kepingin banget dan saat hari libur. Namun lebih seringnya ibu membelikan aku bakwan dari penjual makanan yang menjajakan aneka macam makanan dari rumah ke rumah. Tiga bakwan untukku. Kalau untuk adik-adikku, mereka lebih suka tempe goreng. Ibu membelinya pagi. Kalau pagi tidak sempat memakannya, aku memakannya siang atau malam.

Aku lebih suka menikmati bakwan yang hangat. Sedangkan kalau sudah siang ataupun malam, bakwan yang dari pagi dibeli sudah dingin dan tidak crispy lagi. Untuk itu, aku teringat bagaimana cara menikmati bakwan agar bisa crispy dan hangat lagi, yaitu dengan dibakar. Kalau digoreng akan semakin banyak menggunakan minyak dan kurang baik untuk kesehatan. Karena tidak memiliki alat pemanggang, aku menggunakan teflon yang diolesi sedikit minyak. Dengan api yang kecil, aku membolak-balik bakwan hingga menjadi crispy dan sedikit kecoklatan. Rasanya...hmm..delicious... 

Cara ini aku ketahui saat aku masih kos di Solo. Di dekat kos ada tempat makan (HIK). Biasanya aku memesan tempe bakar sebagai teman makan. Yaitu tempe yang sudah digoreng tetapi sudah dingin kemudian dibakar agar hangat kembali. Jadi mungkin ada sebagian orang yang sudah familiar dengan gorengan yang dibakar. Lagipula, gorengan yang dibakar dapat mengurangi kandungan minyaknya. Untuk yang belum pernah mencobanya, sila dicoba. Mudah kok. Mencoba sesuatu yang baru tidak ada salahnya kan.

Ngomong-ngomong soal bakwan lagi, sewaktu aku pergi ke Kab. Pati, aku mampir sarapan di rumah makan Soto Kudus di jalan Purwodadi-Pati. Tepatnya dimana aku lupa. Duh bakwannya enak banget dah. Bakwannya itu hanya menggunakan kubis, seledri, dan daun bawang. Bumbunya juga pas. Hampir aja aku khilaf menghabiskan semua. Tapi untungnya baru makan dua aku sudah sadar. Ahh, padahal di piring masih sisa satu tuhh. Ahihihi. Keesokannya buat sendiri di rumah. Dibantuin ibu sih. Masuk dapur makan satu. Keluar. Masuk dapur lagi makan satu. Keluar lagi. Dan seterusnya. Aku khilaf makk... 

Yang terpenting setelah makan gorengan adalah banyak minum air putih agar tidak terkena radang tenggorokan. Dulu aku sempat seminggu tidak bisa ngomong terkena radang tenggorokan karena dua kali khilaf kebanyakan jajan gorengan di luar. Resolusi di tahun 2015 adalah mengurangi makan makan yang digoreng aka gorengan. Biarpun suka tapi terlalu banyak gorengan tidak baik untuk kesehatan. Apalagi bila menggorengnya menggunakan minyak yang kurang bagus. Kalau membeli di luar pastikan minyak yang digunakan adalah minyak yang baik. Dan yang paling penting adalah perbanyak minum air putih.

18 comments:

  1. Aiiih, siapa sih di dunia ini yang nggak suka gorengan... ? Kresss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kress kress kress,,gorengan memang murah meriah dana nikmat :D

      Delete
  2. bakwan juga termasuk makanan favorit saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,, ada sayurnya lagi,,ada wortel,,kadang pake kubis, tauge ataupun jagung,,,yummy,,,

      Delete
  3. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih :) hanya berbagi cerita aja kog, daripada dipendam sendiri,, :)

      Delete
  4. Iya tuh kak, jangan terlalu makan gorengan trlalu bnyk n trlalu sring lo, hehe
    Waduh, aku kira bkwan.nya di bakar langsung ke api beneran:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betull,,betul,,betull,,,

      kalo langsung ke api ntar gosong donk,, :D

      Delete
  5. Wih dapet cara baru nih buat nikmatin bakwan :D
    jangan bosen-bosen main ke blog saya ya www.bankcurhat.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Wahh sama dong hobi kita mak, aku suka banget makan bakwan. Waktu kuliah dulu, ibu kos buka warung nasi, bakwan jadi salah satu lauknya. Hmm kalo udah makan bakwan, kayaknya nasi sepiring selalu minta nambah xixixi...Tapi sekarang, beli gorengan di pinggir jalan, harus extra hati-hati. Banyak penjual yang pake minyak yang ditambah plastiknya. Katanya bisa biikin renyah. Aku pernah mergokin tukang gorengan sedang nyemplungin bungkus plastik minyak goreng..Tanpa rasa dosa gt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh,,kug ngeri bener,,mang paling enak tu ya goreng sndiri ya mak,,aman lg,,

      Delete
  7. Hihi..emang enak si bakwan ini. saya kadang bikin sendiri, kadang beli di tukang gorengan dekat rumah. saya suka bakwan jagung, bakwan kol dan wortel. :) pake cabe atau sambel kacang lebih nikmat

    ReplyDelete
    Replies
    1. yupz..mantap mak.. tapi cabe masih muhul,,hikz,,

      Delete
  8. wah jadi lapar nih....salam kenal yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. cocok buat mengganjal perut kalo lagi lapar,,kriukk,,kriuukk,,kresss,, :D

      salam kenal jua... :)

      Delete
  9. jg pengen makan gorengan baca tulisan ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat sendiri lebih mantap,,bisa nambah pula,, :D

      Delete

Yuk, tinggalkan jejak dengan berkomentar...